JellyPages.com

Love You To The Moon & Back

..We're born alone, we live alone, we die alone. Only through our love and friendship can we create the illusion for the moment that we're not alone..

Sabtu, 15 Januari 2011

~saat rindu mula berbisik~pengorbanan yg besar......

Selepas pulang dari kerja, Nurul cepat-cepat mempersiap diri lalu ke dapur untuk menyediakan makanan sebelum suaminya pulang dari kerja. Ikan bawal masak merah kegemaran suaminya bakal terhidang.

15 minit kemudian pintu dibuka dari luar. Nurul berlari-lari anak menuju ke pintu dan menyambut kepulangan suaminya dengan salaman dan senyuman yang paling manis.

“Abang dah balik? Rindu sayang tak? Hehe...

”Haris tersenyum mesra sambil mencium ubun-ubun Nurul.“Mestilah abang rindu isteri abang...” Jawapan itu cukup untuk membuatkan Nurul berasa sangat bahagia.

Begitulah rutin harian mereka semenjak empat tahun lebih mereka mendirikan rumahtangga. Tanpa rasa jemu, tanpa rasa kekurangan kasih sayang walau sedikit pun. Walaupun mereka masih belum mempunyai cahaya mata, namun mereka tidak pernah berasa perkahwinan mereka kosong. Sudah banyak kali mereka berusaha, tetapi mungkin kerana rezeki masih belum berpihak kepada mereka berdua.



“Ris…aku tengok kau ni dah dekat lima tahun kahwin tapi masih takde anak lagi. Bila kau nk dapat gelaran ayah ni?”…Haris cuma mengerutkan keningnya.

”Aku bukan tak usaha Man, tapi tak ada rezeki kami lagi. Aku dah check kat hospital, doktor kata kami tak ada masalah tetapi rahim Nurul tak kuat untuk mengandung, mungkin sebab tu kami belum dapat anak lagi. InsyaAllah, kalau ada rezeki ada la, aku akan usaha lagi. Semua rezekikan daripada Allah...”,Haris menjawab panjang.

“Tapi Ris, sampai bila? Aku rasa tak ada salahnya kau cuba dengan org lain, bukannya kau tak mmpu kahwin lain. Kau ada pangkat, gaji besar...Lagipun Suri tu, aku tengok macam sesuai sangatlah dengan kau...”, Norman mengusulkan cadangannya.

Cuti sekolah menjelang tiba. Seperti biasa Haris dan Nurul akan pulang ke kampung untuk melawat orang tua Haris. Nurul pula merupakan seorang anak yatim piatu sejak dia kecil lagi. Seperti biasa, buah tangan untuk mentua tidak pernah dilupakan Nurul.

Sampai sahaja di rumah Haris, kedua-dua mertua Nurul menyambut kepulangan mereka seperti kebiasaannya. Tiba-tiba ibu mertuanya bertanyakan soalan yang selama ini memang sering meniti di bibir ibu mertuanya itu. ”Hai Nurul..tak besar-besar lagi perut tu? Bila nak ada isi?”, ibu mertuanya tersenyum sinis menantikan jawapan daripada Nurul. Nurul hanya tersenyum, walaupun hatinya berasa sangat sedih.

“Tak ada rezki lagi mak...”, jawabnya pendek. Nurul terus ke dapur menyiapkan makanan tengah hari kegemaran mentuanya memandangkan hari sudah pun lewat petang.

Di ruang tamu, ibu dan ayah Haris merenung Haris dengan penuh harapan. ”Ris, mak bukan nak paksa kamu, tapi mak dan ayah dah tua nak, kamulah satu-satunya anak kami. Kalau boleh mak dan ayah ingin menimang cucu sebelum kami menutup mata...”, ibu Haris memulakan bicara apabila kelibat Nurul mula menghilang ke dapur.

Haris mengeluh panjang. ”Kami dah cuba mak, tapi tak ada rezeki lagi...”, jawab Haris. “Mak tahu Ris…Nurul memang menantu yang baik, lemah lembut, sopan santun, rajin, dan mak tahu kamu sayangkan dia. Tapi mak harap sangat dapat tengok zuriat kamu sebelum mak dan ayah menutup mata. Kamu cubalah nasib dengan orang lain pula, mungkin dapat siapa tahu…”, ibunya memberikan cadangan. “Tengoklah macam mana mak…”, Haris menjawab dengan acuh tidak acuh.

Semenjak pulang dari kampung, fikiran Haris bercelaru. Banyak perkara yang bermain dalam fikirannya yang menyebabkan perasaan serba salah menguasai diri. Kata-kata sahabatnya dan ibunya mula terngiang-ngiang di telinga.

Nurul mula melihat perubahan pada diri suaminya. Haris mula menjauhkan diri daripadanya. Tiada lagi gurau senda mahupun kata-kata romantis yang meniti di bibir haris setiap hari seperti hari-hari sebelum ini. Haris juga sudah mula pulang lewat malam dan jarang bercakap dengannya. Nurul kian merindui suaminya yang dahulu.

Perasaan sedihnya disimpan jauh di sudut hati. Tanggungjawab sebagai seorang isteri tetap dilaksanakan seperti biasa. Nurul tidak jemu menyedikan makanan buat suaminya walaupun terkadang makanan itu langsung tidak dijamah oleh Haris. Hatinya kecilnya sering berbisik, “Abang...Nurul betul-betul rindukan abang...”, sambil matanya bergenang air mata kesayuan.

Di pejabat pula, Haris kini semakin rapat dengan Suri. Mereka mula keluar makan bersama dan kelihatan sentiasa berdua. Haris mula berniat didalam hatinya untuk memperisterikan Suri.

Suatu hari, ketika sedang mengemas ruang tamu, Nurul berasa pening dan hampir pitam. Badannya berasa sakit-sakit dan seperti hendak demam, Dia menunggu haris pulang untuk menghantarnya ke klinik setelah menelefon Haris untuk memberitahu tentang keadaannya.

Ketika Haris pulang, Nurul terus menyatakan hasratnya untuk ke klinik tetapi jawapan yang diterimanya cukup hambar. Haris menyuruhnya ke klinik sendiri atas alasan dia perlu menghadiri mesyuarat penting dengan majikannya. Namun sebaliknya, Haris sebenarnya sudah berjanji dengan Suri untuk keluar makan tengah hari bersama pada hari itu.

Dengan penuh kesedihan Nurul ke klinik dengan menaiki teksi kerana tidak tahan akan kesakitan yang dirasainya, kepalanya berdenyut-denyut. Selesai pemeriksaan doktor, Nurul berasa seperti tidak percaya apabila doktor mengesahkan bahawa dia telah mengandung dua bulan. Lantas dia memanjatkan rasa kesyukuran yang tidak terhingga. Dia berasa tidak sabar untuk memberitahu Haris tentang berita gembira tersebut.

Nurul menunggu kepulangan Haris dengan penuh sabar, hatinya melonjak kegembiraan. Wajahnya menguntumkan seulas senyuman yang amat manis. Namun ternyata Haris tidak pulang ke rumah pada hari itu. Dia menanti penuh hampa.

Pagi besoknya, Nurul terdengar kereta Haris masuk ke perkarangan rumah. Dengan cepat dia bangun dari pembaringan dan keluar ke ruang tamu.

”Abang, abang ke mana? Kenapa tak balik malam tadi? Nurul rasa risau sangat...”, tanya Nurul sambil memegang erat jari-jemari suaminya itu.

”Tidur rumah Norman...”, jawab haris ringkas.

“Abang, sayang nak tanya sikit boleh?”. Haris mengangguk perlahan.

“Kenapa abang dah lain sekarang? Abang dah tak pedulikan sayang lagi…”, ada tangisan dalam kata-katanya tika itu.

Haris yang ketika itu masih dalam keadaan mengantuk mula berasa marah apabila mendengar pertanyaan Nurul.

“Kau nak tahu kenapa? Sebab kau tak dapat bagi aku anak, aku perlukan zuriat, aku nak jadi seorang ayah. Orang tua aku hendakkan cucu. Untuk pengetahuan kau, aku akan berkahwin lagi untuk dapatkan anak! Faham?”, Haris menjawab lantang dan kemudian bergegas ke bilik untuk mendapatkan beg pakaiannya dan mengambil beberapa helai baju untuk keluar dari rumah.

Bagaikan halilintar membelah bumi, Nurul terkedu mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Haris. Ternyata berita gembira yang ingin disampaikan disambut dengan berita duka daripada suaminya sendiri. Haris bergegas keluar tanpa sempat mendengar kata-kata dari Nurul. Nurul yang terpana dengan kejadian tersebut berasa amat terkejut, dia jatuh terjelepok dan tidak sedarkan diri.

Di hospital, Nurul mula sedarkan diri selepas pengsan selama tiga jam. Haris yang berada disisinya dengan erat memegang tangannya.

“Sayang, maafkan abang…Abang tak tahu sayang mengandung.” Haris dengan penuh kesal mengucup tangan Nurul. Dia tahu sikapnya kebelakangan ini benar-benar mengguris perasaan Nurul. Haris benar-benar menyesal.

Nurul bernasib baik kerana jiran mereka yang ingin menziarahinya ketika itu terlihat dia pengsan di ruang tamu. Jika tidak, Haris tentu menyesal sampai bila-bila sekiranya apa-apa berlaku pada Nurul dan anak dalam kandungannya. Hati kecil Haris mengutuk dirinya sendiri kerana cuba menduakan Nurul. Betapa besar pengorbanan Nurul selama ini yang setia menjadi isterinya. Haris insaf.

Doktor menasihatkan mereka agar menjaga kandungan Nurul dengan lebih berhati-hati memandangkan rahimnya tidak cukup kuat dan anak yang dikandung Nurul adalah anak sulung. Haris membawa Nurul ke hospital sebanyak dua minggu sekali untuk pemeriksaan tekanan darah dan kandungannya.

Sembilan bulan ditempuhi Nurul dengan penuh kesabaran. Dalam diam, Nurul menyimpan rahsia yang amat besar tanpa pgetahuan Haris. Pada awal kandungannya, doktor sebenarnya tidak menggalakkan Nurul untuk melahirkan anak itu lantaran risiko yang amat tinggi bakal dihadapi. Namun Nurul tetap berkeras dan nekad melahirkan zuriat suaminya dan meminta doktor untuk merahsiakan dari Haris semata-mata untuk membahagiakan suaminya.

Di saat nurul berjuang untuk melahirkan anaknya, Haris menerima sepucuk surat yang ditulis oleh nurul sepanjang mengandungkan zuriatnya.

Abang…pada saat kita bahagia bersama, sayang adalah insan yang paling bertuah di dunia ini kerana dapat menjadi isteri abang. Namun, sejak abang mula menjau, sayang terlalu ingin menyatakan sesuatu yang sudah lama sayang pendamkan selama ini. Abang...sayang benar-benar rindukan abang. Sayang rindukan abang yang amat sangat. Andai sayang terkorban, abang jagalah anak kita dengan penuh kasih sayang seperti mana abang menjaga sayang selama ini. Abang, ampunkan segala dosa sayang dan halalkan makan minum sayang...Yang merinduimu, Nurul.

Air mata Haris bercucuran membasahi pipi saat dia membaca warkah tersebut dan ketika doktor datang memberitahunya bahawa Nurul sanggup berkorban untuk melahirkan anak itu walaupun dia tahu risikonya amat tinggi.

“Encik Haris, sebenarnya Puan Nurul sudah diberi pilihan sama ada ingin melahirkan anak ini atau tidak kerana mungkin salah satu nyawa akan terkorban. Tetapi Puan Nurul menyuruh kami agar mnyelamatkan anaknya berbanding drinya kerana katanya Encik Haris sangat-sangat inginkan anak ini.”

Haris terkedu mendengar penjelasan daripada doktor sebentar tadi, lidahnya kelu. Hatinya menangis.

“Ya Allah, selamatkan isteriku..aku tidak mahu kehilangannya ya Allah…Selamatkan jua zuriat kami ya Allah, Sesungguhnya Engkau sebaik-baik Pemberi...amin.”

Hampir enam jam Nurul berada di bilik pembedahan, akhirnya doktor keluar seraya mengucapkan kesyukuran dan tahniah kepada Haris.

”Tahniah Encik Haris, anak encik selamat, anak lelaki.”

“Alhamdulillah...”, Haris mengucap syukur.

“Isteri saya macam mana doktor?”

“Ermm..Ya, isteri encik juga selamat, syukur kepada Allah.”

Haris tunduk, ada butir-butir suci menitis keluar dari kelopak matanya, lafaz kesyukuran di ucapkan tanpa henti dalam hatinya, Dia terus berlari kearah isterinya.

Nurul yang masih lemah memandang Haris.

“Sayang...andai diberi pilihan, abang akan memilih untuk selamatkan sayang. Anak kita boleh usahakan lagi, tapi isteri seperti sayang, abang tak akan dapat cari pengganti sampai bila-bila, sayang terlalu istimewa. Terima kasih sayang...Abang cintakan sayang…”Haris mengucup ubun-ubun isterinya sambil memegang erat tangan Nurul.

“Sayang juga cintakan abang. Terima kasih abang…”, Nurul menjawab kemudian terlena kerana berasa terlalu penat.

Hargailah Pengorbanan Seorang Isteri....

Khamis, 13 Januari 2011

_Kluang Railway Coffee_

Sedap hingga menjilat jari.....what's up??hu2...nk tau kt mne??Kluang Railway Coffee la...mne lg. Uhuk2...byk cawangan di seluruh negara...roti bun bkr mmg sdp...he3...pastu tea tarik...sedap3x....he3. Akk spupu nana kt dia slalu lepak kt kluang railway coffee kt damansara,KL branch dia la..hu2..tp, kopi secawan double harga kt sini...hi2..biase la kn..nme pun KL. Blh dpt 2 cawan klu kt sini dgn harga sekopi cawan kt sne...hi2. Berposing2 lg dgn staff dia kt situ...hu2..kenangan kt nye...ngeeee~~

So, org2 luar kluang, if nk rse roti bun sdp wth kopi pns or tea tarik sdp punye...sila la ke Kluang Railway Coffee...he3.,


~Already PAID by ME~

DoN't TouCh Me!

Garang betul si kakak ni......kesian adik dia.....hu2

Rabu, 12 Januari 2011

~adik angkat baru~




Orait!!today i got a bby boy as my little brother....he3


so cute....ngeeee~~comel sgt dia....


actually...dia ank pak usu nana...bt walid n umi dh anggap dia mcm ank sendiri...


he3...suka3 sgt....! xpernah ada adk lelaki...ngeeee~~


dia sgt pandai....byk sgt keletah dia yg mencuit hutty insan2 disekeliling....he3


ok, his name actually....Hafizzuddin As-Siddiq...seperti yg pak usu bg..


Kak Long syg kamoooooo, hafiz....he3....


Hafizz yg cute......akk syg sgt2....jd insan yg berguna k...bijak utk agama, bangsa & negara....:-)

Selasa, 11 Januari 2011

~surat CINTA buat ILLAHI~

Maha suci Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani, maha mengetahui segala yang terbaik buat hambaNYA. DariNYA kita didatangkan, kepadaNYA jua kita dipulangkan. Sesungguhnya seorang insan itu adalah sebaik baik ciptaan Allah. Dikurniakan akal dan fikiran yang indah sebagai menyempurnakan ciptaanNYA untuk kita, hambaNYA yang begitu kerdil dan naïf. Maha suci Allah yang lebih mengetahui apakah kedukaaan dan kekecewaan itu adalah kifarah atas kekhilafan kita dimasa lalu mahupun didatangkan ujian yang bermacam itu demi untuk meningkatkan cinta kita padaNYA. Subhanallah. Begitu tertib dan cantik takdir yang diberikan Allah buat setiap hambaNYA. Dianugerahkan rasa cinta, kasih sayang, dan rindu untuk mengharmonikan ummah adam dan hawa. Lantaran suburnya rasa yang tiga ini dalam diri seorang insan maka naluri yang tertanam subur dalam kalbu itu kian bercambah, lantas menyatukan dua hati. Maka lahirlah pohonan rendang subur yang dinamakan keluarga yang mana akhirnya menjadi teduhan generasi takwa, cahaya mata yang lahir hasil kasih sayang yang subur dibajai iman pada yang ESA.

aku Nana, baru 20 tahun mengecap nikmat kehidupan dimuka bumi indah ini. Aku berbangga kerana lahir menjadi anakanda tercinta ayahanda dan bonda. Sejak Lahirnya aku kedunia maka tidak pernah sedetik pun aku jauh dari curahan kasih sayang dan belaian istimewa daripada kedua-duanya. Maha suci Allah yang telah menganugerahkan aku ayah dan bonda yang begitu sabar mendidik aku dan saudaraku serta mengasuh aku dengan bekalan ilmu duniawi jua ilmu untuk ku bawa apabila bertemuNYA kelak. Jutaan syukur ku titipkan padamu ya Allah diatas kurniaan rasa bahagia dan tenang aku, berlindung didalam rumahku yang sangat bererti buatku itu. Beralihnya usia, maka semakin jauh kakiku melangkah. Maka sejauh itulah jua aku temui pelbagai ragam insan yang seringkali menduga kekuatanku padaMU ya Allah. Aku Nana yang lemah dan seringkali diriku ini rapuh dek hati yang tidak gentar menahan ujian yang begitu indah kau aturkan. Ya Allah, aku syukuri nikmatmu menganugerahkan aku akal yang telah membawaku kesini, ke menara gading impian ayah dan bonda. Berkat doa kedua duanya yang sering meniupkan semangat dan menitipkan ketabahan maka aku bersyukur kerana menggembirakan kedua duanya. Aku Nana dari keluarga yang sederhana namun bagiku kaya dengan ‘isi’ yang telah mencorakkan watak dan peribadiku kini. Maha suci Allah, hanya diriMU yang mengetahui sebaik baik dan seburuk buruk kejadian itu.

Subhanallah.

Ya rabbi, maka dengan usia ku ini jua pernah kutemui Arrijal yang hadirnya telah menyalakan rasa cinta, menyuntik kedalam darah merahku ini rasa rindu yang tidak bertepi kepada Arrijal itu. Namun, takdir yang telah kau aturkan itu sesungguhnya adalah tercantik dan punya hikmah tersendiri. Maka Arrijal itu pergi berlalu meninggalkan aku Nana dengan seribu kekecewaan. Ya Allah, bukan sedikit airmataku tumpah kerana kekecewaan itu. Bukan sedikit masa telah ku gunakan untuk menguatkan hati dan fitrah kasih ku ini agar kembali sebagaimana aku sebelumnya. Benar. Cinta pada manusia itu hanyalah secebis hebatnya berbanding agungnya cintamu itu ya Allah. Lalu ku ingatkan pada diri ini bahawa cinta Arrijal yang pernah ku anggap bakal menjadi tempat lindunganku dari fitnah dunia itu adalah ujian untuk ku. Maka dengan itu jua aku kini kembali teguh seperti Nana yang hidupnya senantiasa redha dengan takdir yang telah tertulis di luh mahfuzmu ya Allah. Dan kini, sekali lagi aku ditemukan dengan insan bergelar Arrijal yang telah menggegarkan naluri kewanitaanku. Namun, aku bermohon kepadamu ya Allah, moga kali ini andai aku jatuh cinta pun biarlah cinta itu keranaMU. Kerana, sesungguhnya cinta yang lahir atas namaMU itu adalah lebih bermakna dari cinta nafsu semata-mata.

Ya Allah, kini raut wajah ayah dan bondaku dipenuhi kedut-kedut indah yang begitu tenang. Raut wajah tua keduanya sering menjadi kekuatanku. Walid pernah berkata kala aku mengucup pipinya, ‘ along, diusia sebeginilah wafatnya Rasulullah. Maka dengan itu walid ingin along sentiasa tabah dan menjadi seorang muslimah yang berhaluan diri. Jangan sia-siakan hidupmu yang indah’. Lantas airmata ku berderai ke bumi. Ku kucup pipi dan dahinya bersama hati yang tidak terkata, pelbagai rasa yang tidak dapat kugambarkan disini. Ya Allah, andainya ajal ingin menjemput ayah bondaku, kau berilah peluang untukku berada disisi mereka. Ambillah mereka dengan tenang, beri peluang untukku menjaga dan membelai masa sakit mereka dengan penuh kasih sayang supaya dapat aku mengurangkan kesakitan saat ajal itu tiba. Aku juga bermohon moga diampunkan dosa keduanya. Dan, andai kiranya telah tertulis bahawa aku yang terlebih dahulu pulang kepangkuanMU, maka kau lindungilah keduanya. Ampunkan dosa-dosaku andai pernah mengguris luka dihati mereka. Ya Allah, maha suci tuhan yang mengatur ajal dan maut insan. Sesungguhnya aku Nana yang merindui syurgaMU nan indah. Kuatkan hatiku, kurniakan ketabahan berpanjangan agar dapat ku lalui masa hadapanku ini dengan redha dan istiqamah. Subhanallah. Walhamdulillah. Walaailahaillallah. Allahuakbar.

Suci Embun Pagi,Nana.....

~Sebuah Cinta Bicara Hati~

Ingin ku curahkan isi hati ini
tapi aku takut mungkin ianya hanya illusi
melalui alam penuh misteri
takkan benar ianya trasformasi realiti
mungkin hati ini turut sama menyumbang hasrat yang bukan formaliti
khayal dalam fantasi
dusta pada diri sendiri
relakah aku ditipu muslihat sekali lagi
dulu pernah membinasakan diri
dan menyeksa akan bathin yang lemah ini
relakah aku melihat diri dalam imej cermin
wajah yang tiada disebalik diriku ini
katakan ianya hanya stupiditi kebodohan ku yang mengajar akan tari emosi
rindu yang ku bendung selama ini
cinta yang turut ku dukung didada ini
sayang yang terselit dibibir ku ini
ingin ku curahkan segalanya
agar lega dan ianya lebih bererti
jadikan ianya prioriti hidup ku selagi
nafas ku berfungsi